4 Layanan API Pengiriman Paket, ada yang gratis!

Nah ngobroling logistik, terutama temen-temen yang bergelut di bidang ecommerce. Pasti ga asing lagi ya sama urusan perpaketan.

Dulu sebelum ada produk yg nyediain layanan hitung ongkir yang bener-bener ke sumber aslinya, biasanya saya pake RajaOngkir. Enak, simpel, bayar sekali, pake sepuasnya. Banyak plugins woocommerce yang bisa dipake. Namun ada minusnya, dia ga bener-bener hit api dari shipping company (aka JNE, Jnt, dkk). Ada beberapa kali datanya agak ga sesuai. Tapi ya namanya bayar sekali, pake sepuasnya, ya maklum lah. Belum lagi mungkin sempet lemot juga kalau di jam sibuk.

Sebenernya ada salah satu cara lain, yaitu langsung ke pihak shipping company, tapi ya itu, susah dan ribet. Selain biasanya banyak syarat komitmen transaksi, biasanya APInya kurang nyaman dokumentasinya. Belum lagi kalau harus koordinasi dengan banyak shipping company, dimana mereka masing-masing punya API yang berbeda.

Nah ada penyelamat untuk semua masalah di atas nih. Kalau orang suka nyebutnya “Shipping Aggregator”, ini mirip payment gateway. Kalau payment gatewat kan istilahnya, daripada kamu ribet ngurus Virtual Account 1-1 sama bank, lewat payment gateway kamu bisa dapet akses ke semua bank, cukup dengan 1 API. Nah konsep Shipping Agregator ini mirip-mirip, tapi untuk perusahaan pengiriman paket (shipping company).

Nah pelopor aggregator ini di Indonesia namanya Shipper, mereka ada sandboxnya. Menurutku tampilan dashboardnya menarik, ngurusin pendaftaran dan legal NDAnya enak dan simpel, semua serba digital. Tanda tangan juga udah pake privy. Jadi seamless lah. Minusnya dia udah ga ada free tier lagi ini. Untuk harga detailnya mungkin bisa kontak ke mereka yah. Dan ada biaya setup fee terakhir saya kerjasama sama mereka. Tapi pricing mereka fair kok, stabil juga APInya. Bisa dicoba di https://shipper.id

Nah yang kedua ini saya tahu dari startupstudio.id, namanya Biteship. Dari pertama kali denger namanya, saya udah suka! Ketika buka halaman depannya, langsung ada menu untuk dokumentasi API. Kayaknya memang bener-bener ditujukan untuk developer. Kamu juga dapet sandbox juga. Bisa kamu pake-pake dulu untuk cek ongkir dkk, tapi belum bisa create order real ya. Kalau mau create order harus mengajukan Live API dulu, ini ada beberapa step. Dan nantinya ada biaya bulanan. Tapi cukup terjangkau sih biayanya menurutku. Seharga paketan pulsa bulanan lah. Kamu bisa coba cek di https://biteship.com/

Yang ketiga ini coba webnya ngebut dan banyak diskon, apalagi kalau bukan BukaSend milik Bukalapak. Saya belum tahu terlalu banyak integrasinya gimana nanti. Soalnya masih proses kerjasama. Semoga sih tidak mengecewakan ya, mengingat nama besar Bukalapak. Nanti akan saya share lagi kalau udah sukses integrasi.

Nah yang terakhir ini saya cukup kaget, habis ngobrol-ngobrol saat vidcall. Pas baca dokumen NDA dan cek Linkedin, eh ternyata saya ngobrol sama CEOnya langsung. Produknya unik, ga beribet, dan paling penting untuk akses API, ga ada setup fee, dan ada free tiernya gaes untuk LIVE API. Nama produknya Popaket. Channelnya aku lihat paling lengkap dibanding yang lain. Komisinya juga oke. Tapi aku masih tahap kerjasama sih, belum coba integrasi, nanti aku ceritain lebih lengkap ya. Kalau tertarik bisa cek di https://www.popaket.com

Nah kalian bertanya-tanya ga sih, kok kayak TokoTalk, Tokoko, tokoku, tokko, dan serba toko-toko itu bisa bikin toko online yang gratis? Salah satunya menurutku mereka dapet cashback atau komisi dari perusahaan pengiriman paket. Kebetulan aku mau bikin mirip-mirip, ketika dihadapkan dengan kompetitor yang gratis-gratis, harus putar otak dong, cara dapet duitnya darimana kalau gratis. Nah salah satunya kita bisa dapet komisi/cashback dari pengiriman. Cuman kalau harus integrasi 1-1 sama perusahaan pengiriman paket, saya udah coba, mahal dan ada komitmennya. Solusi terbaik, tercepat, dan ga ribet menurutku ya pakai jasa Shipping Aggregator gini. Jadi kalian mau segera pakai ga nih? Dan ada provider lain yang menurut kalian bagus? share yah, mau ikut kucobain juga. hehehe

3 Likes

aku sangat menunggu kapan gosend dan grab express membuka api untuk sandbox. sangat berat sekali juga syaratnya harus memiliki izin usaha terlebih dahulu :frowning:

Mungkin mereka mau menghindari spam atau kecurangan. Harusnya mereka menyediakan jalan alternatif bagi individu. Misalnya individu menaruh semacam jaminan (collateral) untuk menggunakan API itu.